Berita

Penyebab Utama dan Motivasi Terorisme

Dijelaskan secara longgar, terorisme adalah penggunaan kekerasan dengan tujuan untuk memajukan tujuan politik atau ideologis dengan mengorbankan populasi umum. Terorisme dapat memiliki banyak bentuk dan memiliki banyak sebab, seringkali lebih dari satu. Itu bisa berakar pada konflik agama, sosial, atau politik, sering ketika satu komunitas ditindas oleh yang lain.

Akar Historis
Meskipun aksi teror dan kekerasan telah dilakukan selama berabad-abad, akar modern terorisme dapat dilacak pada Pemerintahan Revolusi Revolusi Prancis pada 1794–95, dengan pemenggalan publik yang mengerikan, pertempuran jalanan dengan kekerasan, dan retorika yang haus darah. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah modern bahwa kekerasan massal digunakan dengan cara seperti itu, tetapi itu tidak akan menjadi yang terakhir.

Pada paruh kedua abad ke-19, terorisme akan muncul sebagai senjata pilihan bagi kaum nasionalis, khususnya di Eropa ketika kelompok-kelompok etnis melumpuhkan di bawah kekuasaan kekaisaran. Persaudaraan Nasional Irlandia, yang mencari kemerdekaan Irlandia dari Inggris, melakukan sejumlah serangan bom di Inggris pada tahun 1880-an. Sekitar waktu yang sama di Rusia, kelompok sosialis Narodnaya Volya memulai kampanye melawan pemerintah kerajaan, akhirnya membunuh Tsar Alexander II pada tahun 1881.

Pada abad ke-20, aksi terorisme menjadi lebih umum di seluruh dunia ketika aktivis politik, agama, dan sosial gelisah untuk perubahan. Pada 1930-an, orang-orang Yahudi yang tinggal di Palestina yang diduduki melakukan kampanye kekerasan terhadap penjajah Inggris dalam upaya untuk menciptakan negara Israel.

Pada 1970-an, para teroris Palestina menggunakan metode-metode baru seperti membajak pesawat terbang untuk tujuan mereka. Kelompok-kelompok lain, mendukung penyebab-penyebab baru seperti hak-hak binatang dan environmentalisme, tindakan kekerasan yang dilakukan pada tahun 1980-an dan 90-an. Dan di abad 21, munculnya kelompok pan-nasionalis seperti ISIS yang menggunakan media sosial untuk menghubungkan anggotanya telah membunuh ribuan orang dalam serangan di Eropa, Timur Tengah, dan Asia.

Penyebab dan Motivasi
Meskipun orang-orang menggunakan terorisme karena sejumlah alasan, para ahli menghubungkan sebagian besar tindakan kekerasan dengan tiga faktor utama:

  • Politik. Orang memilih terorisme ketika mereka mencoba untuk benar apa yang mereka anggap sebagai kesalahan sosial atau politik atau sejarah.
  • Keagamaan. Pada 1990-an, sejumlah serangan yang dilakukan atas nama agama menjadi berita utama. Kultus kiamat Jepang Aum Shinrikyo melakukan dua serangan gas sarin mematikan di kereta bawah tanah Tokyo pada tahun 1994 dan ’95. Di Timur Tengah, banyak serangan bunuh diri sejak 1980-an telah dirayakan sebagai karya para martir Islam.
  • Sosial ekonomi. Berbagai bentuk perampasan dapat mendorong orang untuk terorisme, khususnya, kemiskinan, kurangnya pendidikan, atau kurangnya kebebasan politik.

Penjelasan tentang penyebab terorisme ini mungkin sulit untuk ditelan. Kedengarannya terlalu sederhana atau terlalu teoritis. Namun, jika Anda melihat kelompok apa pun yang dipahami secara luas sebagai kelompok teroris, Anda akan menemukan elemen-elemen ini mendasar bagi kisah mereka.

Analisis
Daripada mencari penyebab terorisme itu sendiri, pendekatan yang lebih baik adalah menentukan kondisi yang memungkinkan teror atau kemungkinan. Terkadang kondisi ini ada hubungannya dengan orang-orang yang menjadi teroris; mereka digambarkan memiliki ciri-ciri psikologis tertentu, seperti kemarahan narsistik. Dan beberapa kondisi harus dilakukan dengan keadaan di mana mereka tinggal, seperti represi politik atau sosial, atau perselisihan ekonomi.

Terorisme adalah fenomena yang kompleks; ini adalah jenis kekerasan politik spesifik yang dilakukan oleh orang-orang yang tidak memiliki tentara yang sah yang mereka miliki. Tidak ada apapun di dalam seseorang atau dalam situasi mereka yang mengirim mereka langsung ke terorisme. Sebaliknya, kondisi-kondisi tertentu membuat kekerasan terhadap warga sipil tampak seperti pilihan yang masuk akal dan bahkan perlu.

 

Leave a Reply